Gerebek Kapal Senjata Iran, 2 Anggota Navy SEAL AS Tewas

Jakarta, CNBC Indonesia РDua anggota Navy SEAL AS yang hilang dalam operasi penyitaan senjata Iran yang ditujukan untuk kelompok Houthi di Yaman telah dinyatakan tewas setelah pencarian selama 10 hari gagal menemukan mereka.

Komando Pusat AS (Centcom) sebelumnya mengatakan bahwa dua anggoal SEAL yang dilaporkan hilang di laut terlibat dalam operasi 11 Januari, di mana personel operasi khusus elit tersebut menaiki kapal di lepas pantai Somalia dan menyita komponen rudal buatan Iran.

“Kami dengan menyesal mengumumkan bahwa setelah pencarian menyeluruh selama 10 hari, dua US Navy SEAL kami yang hilang belum ditemukan dan status mereka telah diubah menjadi meninggal,” kata Centcom dalam sebuah pernyataan, dikutip The Guardian, Senin (22/1/2024).

“Operasi pencarian dan penyelamatan terhadap dua anggota Navy SEAL yang dilaporkan hilang saat menaiki kapal terlarang yang membawa senjata konvensional canggih Iran… telah selesai dan kami sekarang sedang melakukan operasi pemulihan,” kata pernyataan itu.

Centcom menggambarkan penyitaan komponen rudal tersebut sebagai “penyitaan pertama senjata konvensional canggih mematikan yang dipasok Iran … kepada Houthi sejak awal serangan Houthi terhadap kapal dagang pada November 2023.”

Militer Amerika mengatakan sebelumnya bahwa kapal selam tersebut hilang ketika pasukan angkatan lautnya sedang melakukan “verifikasi bendera” terhadap sebuah dhow di dekat pantai Somalia.

Dikatakan bahwa pasukan komando yang berbasis di USS Lewis Puller, yang digolongkan sebagai kapal pangkalan bergerak ekspedisi, melakukan pendaratan malam hari yang “kompleks”, dengan dukungan helikopter dan drone, dan menyita komponen rudal balistik dan jelajah buatan Iran.

Menurut laporan AS sebelumnya yang mengutip pejabat pertahanan, pasukan SEAL mendekati kapal tersebut dengan kapal operasi tempur khusus yang kecil.

Pada jam 8 malam, saat mereka menaiki kapal di laut lepas dengan gelombang besar setinggi 8 kaki (2,4 meter), salah satu pasukan komando SEAL terlempar ke laut. oleh gelombang tinggi dan yang lain menyelam setelahnya, mengikuti protokol untuk insiden semacam itu.

Pada bulan November, kelompok Houthi mulai menargetkan kapal-kapal di Laut Merah yang mereka klaim terkait dengan Israel – serangan yang mereka katakan dilakukan untuk mendukung warga Palestina di Gaza, tempat pasukan Israel berperang dengan Hamas.

AS dan Inggris melancarkan serangan terhadap puluhan sasaran Houthi awal bulan ini, dan pasukan Amerika sejak itu telah melancarkan sejumlah rudal yang menurut Washington siap diluncurkan dan menimbulkan ancaman bagi kapal sipil dan militer.

Kelompok Houthi – yang menyatakan kepentingan AS dan Inggris sebagai target yang sah – masih belum bisa dihalangi, dan terus melakukan serangan terhadap kapal-kapal.

Sekitar 12% perdagangan global biasanya melewati Selat Bab al-Mandeb, pintu masuk Laut Merah antara Yaman barat daya dan Djibouti, namun serangan pemberontak telah menyebabkan banyak pengiriman dialihkan ribuan mil di sekitar Afrika. https://juswortele.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*